Tuesday, 15 October 2013

Hardest thing to say. Deep inside my heart


Hollaaaaa bloggggg. Dah lama tak update. Hmm aku nak nangis boleh ? Bloggggg kenapa aku mcm nih ? Apa salah aku ? Kenapa aku tk boleh bahagia mcm org lain ? Hmm story kali nih story yg paling sakit bgi aku. Utk kali yg terakhir izinkan aku utk luah kan semua nih. Oh God, give me some spirit to move on my life ! I'm just tired waiting for something that will never be mine :/

Mesti korang dah agak kan aku nak cerita pasal siapa. hmm yeeeeee aku nak cerita pasal dia...LAGI ! Muhammad Yusdinie b. Yusuf ! Satu nama yg pernah hidup dlm hati aku dulu dan sekarang. Tapi nama tuh akan mati dlm hidup aku suatu hari nanti. Harinih Rabu 16/10/2013 banyak mengajar aku erti perhubungan yg sebenar. Harinih yg banyak mengajar aku erti perpisahan yg paling menyakitkan. Dari mata dia, aku belajar erti keikhlasan. Dari cara percakapan dia, aku belajar utk menerima kenyataan. 

Tadi, aku jumpa dia, nampak dia senyum, ketawa, marah depan mata aku. Lelaki yg plg aku rindu since 3 bulan yg lepas. Lelaki yg selalu buat aku menangis. Lelaki yg selalu buat aku bahagia. Lelaki yg tak pernah lari dari hati aku. Tuhan je yg tahu rindu nya aku dkt dia even aku tahu dia tgh bahagia dgn gadis lain. Yaaaaaa dgn gadis lain tapi bukan aku. Cerita 'kami' hanya wujud dalam masa silam. Sumpah aku terlalu rindukan cerita kami yg dulu. Cara dia panggil aku 'sayang', cara dia lembutkan hati aku, cara dia pujuk aku, cara kami bergaduh salah faham. Before berpisah dgn dia tadi, dia banyak bagi aku semangat utk mulakan hidup baru..tanpa dia. Hmm satu-2 perkara yg belum pernah aku cuba utk buat. Tak sanggup sebenarnya nak lepaskan something yg paling kita sayang. 

Dia suruh aku lupakan dia, lepaskan dia sebab 'kami' takkan pernah bersama. Dia suruh aku anggap "MuhamadYusdinie" tak pernah wujud dlm hidup aku. Dia kata dia tak layak nak azankan anak anak aku nanti. Dia kata dia tak mampu nak bahagiakan aku lagi. Masa dia cakap semua tuh, aku nampak 'ikhlas' dari hati dia. Mata dia berkaca. Dari mata dia, aku tahu dia dah lama simpan perasaan tuh. Aku dpt rasa itulah kata kata terakhir dari dia. Then dia berimaginasi. Walaupun sounds tak logik tapi cerita dia, buat aku terharu. Buat aku rasa mcm "ini Dinie yg aku kenal 8 bulan yg lepas". 

Dia kata oneday aku dah ada suami, dah ada nak satu. When aku dgn husband aku jalan jalan dkt Lumut, dia terserempak dgn kami. Dia menangis sebab akhirnya aku bahagia tanpa dia. Bila dia dah ada isteri, dia akan dtg jumpa aku, kenal kan aku dkt wife dia. Dia akan kata "Aini perempuan yg paling aku sayang suatu masa dulu. Kami berpisah kerana jodoh tak menyebelahi". Hmm masa tuh aku baru sedar dia layak utk bahagia dgn org lain. Dia buat aku rasa aku lah perempuan yg mampu buat dia bahagia dulu. Dia kata dia akan tetap sayang aku sampai bila bila. Dia nak aku kove on, kuatkan semangat, teruskan usaha. Tapi bagi aku semua tuh mustahil. Sebab aku dah terlalu jauh berubah. Berubah sebab terlalu kecewa. 

Dia dah bahagia dah pun. to Farah Nabilah : Even aku tak kenal siapa kau, tapi aku dpt rasa kau pengganti yg terbaik aku utk dia. Jaga hati dia, faham keadaan dia, terima kekurangan dia. Aku akan cuba lupakan dia. Suka tengok korang bahagia even jauh dlm hati aku, sakit sangat. Sakit yg tak boleh nak diceritakan. Tapi demi kebahagiaan korang, siapalah aku nak halang. Aku harap hubungan korang  tahan lama. Aku yakin dia boleh jaga kau selagi kau setia teman dia susah and senang. Sometimes bila aku sunyi aku terfikir, indahnya kalau aku yg ada dkt tempat kau sekarang nih. Bila aku sedih dia ada, bila kawan kawan aku ketepikan aku, dia yg selalu pujuk aku, sebelum tidur dia akan wish goodnight sebab kalau dia tk wish, aku takkan boleh tidur dgn lena. Kau beruntung dapat dia, Farah :')

Hmm before banjir rumah aku nih, better aku stop sampai sini dulu :* To be continued k. Bye takecare my dear readers. 


No comments:

Post a Comment